KEBERSERAHAN DIRI

DAMAI SEJAHTERA

BLOG INI HANYA UNTUK MANUSIA YANG MENDAMBAKAN PERDAMAIAN DUNIA KHUSUSNYA ANAK-ANAK ABRAHAM AGAR TERCIPTANYA SEBUAH SYSTEM KEHIDUPAN KEBERSERAHAN DIRI, DAMAI DAN SEJAHTERAH

Katakanlah: "Hai Ahli Kitab, marilah (berpegang) kepada suatu kalimat/firman (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahwa tiada kita abdi kecuali Allah dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatupun dan tidak (pula) sebagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai tuhan selain Allah." Jika mereka berpaling maka katakanlah kepada mereka: "Saksikanlah, bahwa kami adalah orang-orang yang berserah diri (kepada Allah)."

Rabu, 17 Maret 2010

MAULID = ULANG TAHUNNYA AHMAD BIN ABDILLAH


DARI SUDUT PANDANG SEJARAH
Perayaan Maulid Nabi diperkirakan pertama kali diperkenalkan oleh Abu Said al-Qakburi, seorang Bupati Irbil, di Irak (Suriah utara) pada masa pemerintahan Sultan Salahuddin Al-Ayyubi (1138-1193). Adapula yang berpendapat bahwa idenya sendiri justru berasal dari Sultan Salahuddin sendiri. ..
Peringatan maulid nabi ini oleh Salahuddin dipergunakan untuk membangkitkan semangat Ummat Islam, sebab pada waktu itu umat Islam sedang berjuang mempertahankan diri terhadap serangan-serangan dari luar melawan pasukan Kristen eropa dalam upaya memperebutkan kota Yerusalem pada Perang Salib. Sebagai strateegi besar, bahkan sebagai massapsycholoog besar, artinya orang yang mengetahui ilmu jiwa dari rakyat jelata, Salahuddin memerintahkan tiap tahun peringatilah maulid nabi.
Pada masa itu dunia Islam sedang mendapat serangan-serangan gelombang demi gelombang dari berbagai bangsa Eropa (Prancis, Jerman, Inggris). Yang dikenal dengan nama Perang Salib atau The Crusade. Pada tahun 1099 laskar Eropa merebut Yerusalem dan mengubah Masjid al-Aqsa menjadi gereja, Umat Islam saat itu kehilangan semangat perjuangan (jihad) dan persaudaraan (ukhuwah), sebab secara politis terpecah-belah dalam banyak kerajaan dan kesultanan, meskipun khalifah tetap satu, yaitu Bani Abbasiyah di Bagdad, hanya sebagai lambang persatuan spiritual.

Menurut Salahuddin, semangat juang umat Islam harus dihidupkan kembali dengan cara mempertebal kecintaan umat kepada nabi mereka. Dia mengimbau umat Islam di seluruh dunia agar hari lahir Nabi Muhammad saw., 12 Rabiul Awal, yang setiap tahun berlalu begitu saja tanpa diperingati, kini dirayakan secara massal. Sebenarnya hal itu bukan gagasan murni Salahuddin, melainkan usul dari iparnya, Muzaffaruddin Gekburi, yang menjadi atabeg (semacam bupati) di Irbil, Suriah Utara. Untuk mengimbangi maraknya peringatan Natal oleh umat Nasrani, Muzaffaruddin di istananya sering menyelenggarakan peringatan maulid nabi, cuma perayaannya bersifat lokal dan tidak setiap tahun. Adapun Salahuddin ingin agar perayaan maulid nabi menjadi tradisi bagi umat Islam di seluruh dunia dengan tujuan meningkatkan semangat juang, bukan sekadar perayaan ulang tahun biasa.
Pada mulanya gagasan Salahuddin ditentang oleh para ulama, sebab sejak zaman Nabi peringatan seperti itu tidak pernah ada. Lagi pula hari raya resmi menurut ajaran agama cuma ada dua, yaitu Idulfitri dan Iduladha. Akan tetapi Salahuddin menegaskan bahwa perayaan maulid nabi hanyalah kegiatan yang menyemarakkan syiar agama, bukan perayaan yang bersifat ritual, sehingga tidak dapat dikategorikan bid`ah yang terlarang. Ketika Salahuddin meminta persetujuan dari Khalifah An-Nashir di Bagdad, ternyata khalifah setuju. Maka pada ibadah haji bulan Zulhijjah 579 Hijriyah (1183 Masehi), Sultan Salahuddin al-Ayyubi sebagai penguasa Haramain (dua tanah suci Mekah dan Madinah) mengeluarkan instruksi kepada seluruh jemaah haji, agar jika kembali ke kampung halaman masing-masing segera mensosialisasikan kepada masyarakat Islam di mana saja berada, bahwa mulai tahun 580 Hijriah (1184 Masehi) tanggal 12 Rabiul-Awwal dirayakan sebagai hari maulid nabi dengan berbagai kegiatan yang membangkitkan semangat umat Islam.
Salah satu kegiatan yang diadakan oleh Sultan Salahuddin pada peringatan maulid nabi yang pertama kali tahun 1184 (580 Hijriah) adalah menyelenggarakan sayembara penulisan riwayat Nabi beserta puji-pujian bagi Nabi dengan bahasa yang seindah mungkin. Seluruh ulama dan sastrawan diundang untuk mengikuti kompetisi tersebut. Pemenang yang menjadi juara pertama adalah Syaikh Ja`far al-Barzanji. Karyanya yang dikenal sebagai Kitab Barzanji sampai sekarang sering dibaca masyarakat di kampung-kampung dan pesantren-pesantren pada peringatan maulid nabi.

Ternyata peringatan maulid nabi yang diselenggarakan Sultan Salahuddin itu membuahkan hasil yang positif. Semangat umat Islam menghadapi Perang Salib bergelora kembali. Salahuddin berhasil menghimpun kekuatan, sehingga pada tahun 1187 (583 Hijriah) Yerusalem direbut oleh Salahuddin dari tangan bangsa Eropa, dan Masjid al-Aqsa menjadi masjid kembali sampai hari ini.

Jika kita membuka lembaran sejarah penyebaran Islam di Pulau Jawa, perayaan maulid nabi dimanfaatkan oleh para Wali Songo untuk sarana dakwah dengan berbagai kegiatan yang menarik masyarakat agar mengucapkan syahadatain (dua kalimat syahadat) sebagai pertanda memeluk Islam. Itulah sebabnya perayaan maulid nabi disebut Perayaan Syahadatain, yang oleh lidah Jawa diucapkan Sekaten. (Sekatenan)
Dua kalimat syahadat itu dilambangkan dengan dua buah gamelan ciptaan Sunan Kalijaga, Kiai Nogowilogo dan Kiai Gunturmadu, yang ditabuh di halaman Masjid Demak pada waktu perayaan maulid nabi. Sebelum menabuh dua gamelan tersebut, orang-orang yang baru masuk Islam dengan mengucapkan dua kalimat syahadat terlebih dulu memasuki pintu gerbang "pengampunan" yang disebut gapura (dari bahasa Arab ghafura, "Dia mengampuni").

Pada zaman kesultanan Mataram, perayaan maulid nabi disebut Gerebeg Mulud. Kata gerebeg artinya "mengikuti", yaitu mengikuti sultan dan para pembesar keluar dari keraton menuju masjid untuk mengikuti perayaan maulid nabi, lengkap dengan sarana upacara, seperti nasi gunungan dan sebagainya. Di samping Gerebeg Mulud, ada juga perayaan Gerebeg Poso (menyambu Idulfitri) dan Gerebeg Besar (menyambut Iduladha).
Dari cerita sejarah diatas seharusnya kita dapat mencerdasi acara Maulid nabi yang sering diadakan pada tanggal 12 Robiul Awwal sekarang ini, Sehingga kita seharusnya sebagai Ummat muslim berani mengambil kesimpulan dari  sejarah maulid yang kami paparkan diatas.
Bila kita teliti kembali pada saat pembacaan kitab berzanzi maka akan kita dapati di sebagian syair yg di anggap sebagai salah satu shalawat yg berbunyi Allahumma shalli shalatan kamilatan wa sallim salaman tamman ala sayidina Muhammadin alladzi tanhalu bihil uqadu watanfariju bihil kurabu wa tuqdha bihil hawaiju. Atau dikenal dengan shalawt nariyah yg artinyaYa Allah limpahkanlah shalawat dan salam yg sempurna kepada junjungan kami Nabi Muhammad saw. yg karenaya ikatan belenggu terurai dan karenanya malapetaka sirna dan karenanya kebutuhan-kebutuhan terpenuhi. Bukankah itu adalah pujian yg berlebihan karena menyanjung Rasulullah saw. dengan hal-hal yang sebenarnya hanya kekuasaan Allah saja.
Itu adalah  satu contoh tentang keadaan sebagian umat yg melampaui batas dalam memuji Nabinya.Setelah itu ada masalah yg tersisa yaitu bagaimana dengan  acara-acara perayaan dan beberapa perilaku yg dilakukan oleh kebanyakan orang untuk memperingati kelahiran Nabi saw. Apakah hal tersebut termasuk perilaku yang berlebihan dan melampaui batas? Atau merupakan sesuatu hal yang baru yang diada-adakan oleh umat ini? Tentang hal itu marilah kita ikuti komentar Syekh Muhammad bin Shaleh Al-Utsaimin ketika beliau ditanya mengenai hukum merayakan maulid Nabi saw.
Beliau berkata Pertama malam kelahiran Nabi saw. tidak diketahui secara pasti tetapi sebagian ahli sejarah menyatakan bahwa hal itu terjadi pada malam kesembilan Rabiul awal bukan pada malam kedua belas. Tetapi justru saat ini perayaan maulid dilaksanakan pada malam kedua belas yg tidak ada dasarnya dalam tinjauan sejarah. (Tuh…… tanggal 9 rabiul awal broo.. tanggal 12 robiul awwal  jadi hari kelahiran siapa tuh..)
Kedua dipandang dari sisi aqidah juga tidak ada dasarnya. Kalaulah itu syariat dari Allah tentulah dilaksanakan oleh Rosululloh Muhammad. atau disampaikan pada umat beliau. Dan kalaulah Rasulullah saw. mengerjakannya atau menyampaikan kepada umatnya mestinya amalan itu terjaga karena Allah berfirman Sesungguhnya Kami-lah yg menurunkan Alquran dan sesunggunya Kami benar-benar akan menjaganya. Qs; 15/ 9
Ketika  hal itu tidak didapati maka bisa diketahui bahwa hal itu bukanlah termasuk ajaran Islam. Dan jika bukan dari ajaran syariat Allah maka kita tidak boleh menjadikannya sebagai bentuk ibadah kepada Allah dan tidak boleh menjadikannya sebagai amalan taqarrub kepada-Nya.
Allah telah menetapkan suatu jalan yg sudah ditentukan untuk bisa sampai kepada-Nya itulah yg datang kepada Rasulullah saw.- maka bagaimana mungkin kita diperbolehkan membuat jalan sendiri yg akan menghantarkan kepada-Nya padahal kita adalah seorang hamba. Ini berarti mengambil hak Allah yaitu membuat syariat yg bukan dari-Nya dan kita masukkan ajaran itu ke dalam ajaran Allah. Maka kami katakan bila perayaan ini termasuk bagian dari kesempurnaan dien tentunya sudah ada sebelum Rasulullah  wafat. Bila tidak ada berarti hal itu tidak mungkin menjadi bagian dari kesempurnaan dien karena Allah berfirman Pada hari ini telah Kusempurnakan utk kamu agamamu dan telah kecukupkan ni’mat-Ku kepadamu dan telah Aku ridhai Islam sebagai dien mu.
Barang siapa yg menyatakan bahwa perayaan maulid adalah termasuk ajaran Islam  maka ia telah membuat hal yg baru sepeninggal Rasulullah ucapannya mengandung kedustaan dan merupakan amalan bid’ah karena Allah dan Rosulnya sendiri tidak pernah mensyariatkan hal tersebut.
Juga yang menjadi pertanyaan bagi kita semua, bukankah maulid yang sudah menjadi tradisi bagi ummat Islam khususnya di Indonesia yang jatuh setiap tanggal 12 Robiul Awwal yang selenggarakan adalah kelahiran darah dan daging, bukankah sebelum usia 40 Tahun Muhammad belum diangkat sebagai Rosul??, bukankah sebelum kerosulan Muhammad mendapat predikat Dholan (Sesat) sebagaimana Qs.93/7 (Dan dia mendapati kamu  sebagai orang yang Dholan kemudian dia memberikan petunjuk. Lantas apa bentuk  ualng tahunya (Maulidnya) Ahmad bin  abdillah itu secara syar’i?
Pertanyan itu sudah dapat sudara jawab dengan sendirinya bila menggunakan ajaran Kitabullah dan Sunnah Rosul. Namun acara perayaan maulid sekarang sudah menjadi ajang bisnis para  penyair-penyair keledai bahkan dengan sombongya mereka memasang tariff dengan harga selangit. Lantas pelajaran apa yang mereka ambil setelah perayaan maulidnya Ahmad bin abdillah diselengarakan??.. Apakah ada efek positif  bagi hidup dan kehidupan??.. Apakah dengan setelah diadakan perayaan maulid mereka mua mentegakkan Dinullah, sebagaimana pada saat jamannya Salahuddin  Al-Ayubi?? Membakar semangat juang kaum muslimin untuk berperang.
Penulis menarik kesimpulan bahwa Perayaan Maulid Nabi, sesungguhnya bukanlah Maulidnya Muhammad Rosulullah akan tetapi adalah perayaan ulang tahunya Ahmad bin Abdillah.perayaan kelahiran darah dan daging.
Bila Memang Ummat yang mengaku Islam mencintai Kerosulan Muhammad, seharusnya mereka mau mengulang kembali atau menapak tilasi lagi perjuangan Muhammad Rosul dari pase ke pase dari  awal hingga terbentuknya Khilafah / daulah Islamiyah itulah sebenarnya esensi maulid  Kerosulan. Yaitu kelahiranya  seorang pemimpin untuk memperjuangkan dan mentegakkan din Islam “ AN-AQIMUDDIEN”
Bila saudara tidak berkenan dengan tulisan ini saya siap diajak berdiskusi dengan hikmah dan mauizotil hasanah atau kontak person (Lihat profil).
SALAM DAMAI SEJAHTERAH………

Tidak ada komentar:

Posting Komentar